Dolar melemah di tengah harapan The Fed akan menjadi kurang “hawkish”

Tokyo – Mata uang safe-haven dolar AS melemah terhadap mata uang lainnya di sesi Asia pada Selasa pagi, di tengah tanda-tanda kenaikan suku bunga Federal Reserve (Fed) telah mengerem ekonomi terbesar dunia itu, sementara sentimen risiko membaik dengan Rishi Sunak akan menjadi Perdana Menteri Inggris.

Sterling beringsut menuju tertinggi bulan ini, sementara euro mengancam akan mencapai 0,99 dolar untuk pertama kalinya sejak 6 Oktober menjelang pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) Kamis (27/10/2022).

Yen bertahan kuat di sisi yang lebih kuat 149 per dolar setelah dugaan intervensi dua hari berturut-turut oleh Bank Sentral Jepang (BoJ).

Penurunan minggu ini dalam imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang juga membantu mendukung mata uang Jepang, tetapi latar belakang kebijakan untuk pelemahan yen kemungkinan akan sangat membantu dalam beberapa hari mendatang: BOJ diperkirakan akan tetap berpegang pada stimulus moneter pada Jumat (28/10/2022), sementara Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi pada Rabu (2/11/2022) minggu depan.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun ke 111,78, mendekati level terendah Jumat (21/10/2022) di 111,68, level terlemah sejak 6 Oktober.

Greenback melemah setelah data PMI awal S&P semalam menunjukkan aktivitas bisnis AS berkontraksi untuk bulan keempat berturut-turut pada Oktober, bukti terbaru dari perlambatan ekonomi dalam menghadapi inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan laju kenaikan suku bunga melambat menjadi 50 basis poin pada Desember, sesuai dengan taruhan di pasar uang.

“Secara struktural masih banyak yang disukai tentang dolar AS, tetapi kami berada dalam pembalikan rata-rata, menyamping, pasar berombak saat ini,” kata Kepala Penelitian Pepperstone, Chris Weston, di Melbourne. Weston memperkirakan indeks dolar bisa turun serendah 110 sebelum melanjutkan kecenderungan naik berpotensi menguji 115.

“Saya masih berpikir dolar adalah mata uang yang paling indah untuk dimiliki di G-10.”

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun turun menjadi 4,217 persen di Tokyo, setelah mencapai puncak multi-tahun di 4,338 persen pada akhir pekan lalu.

Pada 149,00 yen, dolar turun dari tertinggi 32 tahun di 151,94 pada Jumat (21/10/2022) yang tampaknya memicu serangan berturut-turut dari intervensi BoJ. Dolar turun serendah 144,55 pada Jumat (21/10/2022) dan 145,28 pada Senin (24/10/2022).

Tidak seperti intervensi pada September, pembelian yen pertama sejak 1998 oleh otoritas Jepang, Kementerian Keuangan menolak berkomentar apakah telah memerintahkan intervensi.

“Sebagai aturan umum, pembuat kebijakan memiliki dampak terbesar mereka di pasar ketika mereka transparan tentang tindakan dan tujuan mereka, jadi aneh mereka menolak untuk mengkonfirmasi intervensi mereka,” Ahli Strategi Mata Uang Commonwealth Bank of Australia, Joseph Capurso, menulis dalam catatan klien.

“Penolakan untuk mengkonfirmasi intervensi mungkin mencerminkan keinginan untuk membuat para pedagang menebak-nebak dan menahan dolar/yen. Apapun taktiknya, kami masih memperkirakan dolar/yen untuk pulih dalam beberapa minggu setelah intervensi BoJ berakhir.”

Sterling bertambah 0,24 persen menjadi 1,13105 dolar, menuju ke level tertinggi bulan ini di 1,1493 dolar dari 5 Oktober. Euro menguat 0,16 persen pada 0,98875 dolar.

ECB tampaknya akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada Kamis (27/10/2022) untuk mencoba dan mengendalikan inflasi yang panas.

Di tempat lain, yuan China di pasar luar negeri merosot ke 7,3650 per dolar yang belum pernah terjadi sebelumnya di tengah pelemahan setelah pilihan tim kepemimpinan pemimpin China Xi Jinping di Kongres Partai Komunis dua kali satu dekade menimbulkan kekhawatiran pertumbuhan akan dikorbankan untuk kebijakan yang didorong oleh ideologi. (Ant)

Artikulli paraprakRupiah Selasa pagi melemah 27 poin
Artikulli tjetërFrench Open 2022, Jonatan kembali hadapi Vittinghus di babak pertama